Jangan Kacau la…!!! Kami Cuma Nak Berniaga..!!!

 

Sekarang ni, cuaca terlalu panas.. 

Hari ini, aku makan tengahari kat kedai sebelah tempat aku kerja… malas nak jauh-jauh…panas..!!!! Oleh kerana tak tahu nak makan apa (sebab hari-hari, asyik menu yang sama aje), aku cuma order air sirap, makan kueh (memang kat kedai ni ada pelbagai kueh untuk tengahari) ngan nasi lemak bungkus je….

Sambil tu aku baca suratkhabar…saja nak tahu isu-isu menarik pada hari ini…. lagi pun masa rehat masih panjang…elok la diisi dengan perkara yang berfaedah….. Sedang aku “cantek” punya layan suratkhabar tu, tiba-tiba terdengar makcik kedai tu mengeluh……

         “Apahalnya makcik?”, aku bertanya…….

Seperti orang mengantuk yang disorongkan bantal, makcik kedai menceritakan apa yang bermain di fikirannya…. Waktu itu, aku bersama dengan seorang rakan (bukan rakan sekerja). Kami dengan rela hati mendengar rintihan dan keluhan makcik tadi….

Rupa-rupanya, masaalah dengan jiran berniaga…. Makcik ni dah lama berniaga kedai makan kat pekan ni. Di sebelah kedai makan ni, jirannya (berbangsa cina) membuka kedai jahit…. Selama ini tak ada masaalah, cuma dalam sebulan dua ni , si jiran berbangsa cina tu tak puas hati sebab menurut katanya, makcik ni dah mengganggu ketenteraman dia….

Makcik ni dah letak stall untuk menjual dan menggoreng kueh dekat dengan dinding kedainya, yang mana katanya, akan menyebabkan dinding kedai dia kotor dan berminyak. (Pada pandang mata kasar aku, tak ada lah sampai berminyak pulak dinding tu..!!!).

Jadi si jiran berbangsa cina ni pun, buat report kepada pejabat penguasa tempatan… Setelah ditegur oleh pegawai penguatkuasa, makcik ni pun mengalah… lalu memindahkan stall tadi ke kawasan yang rasanya dah cukup jauh dari dinding dan kedai si cina tu….

Ingatkan dah selesai le…. tapi dah bangsa yang kurang ajar, siap dengan hati busuk sekali…. dia ni masih tak puas hati…. buat laporan sekali lagi ke pejabat penguasa tempatan… Kali ini, tak puas hati pasal payung dan meja makan yang dibuka disebelah kedai dia… Alasan  yang diberikan…. “pelanggan dia tak nampak kedai jahit dia tu..”

 

Stall dah dipindahkan... kerusi meja pulak dijadikan isu..

Pada mulanya, makcik tu buat tak tahu aje…. Biasa le..kedai makan tambah meja untuk menampung kehadiran pelanggan dia… Akhirnya … dengan niat tak nak bergaduh, makcik kedai pun, sekali lagi beralah. Dengan berat hati dan dibantu oleh anak-anaknya yang sama menolong menguruskan kedai makan itu, mengubah meja-meja dan payung ke suatu sudut yang lain.

Pun, ingatkan dah selesai…. Tapi kali ini dia report pulak yang asap dari stall makcik ni (masa dia menggoreng kueh) masuk ke kedainya melalui awning yang di pasang… heran aku… Awning ni pun dah terpasang sejak sebelum aku mula bekerja di pekan ni lagi… maknanya, dah lama tu… aku kat sini pun dah masuk 19 tahun… Kenapa pulak, kali ni yang jadi masaalah… aku pun kurang pasti… Saja cari pasal la tu…. Dasar hati busuk…!!!! 

Hari ini, peqawai penguatkuasa (melayu) datang lagi…

      “Saya nak, awning ni dibuka pada hari ini jugak, kalau tidak, saya kompaun… Saya yang incharge kat sini, sampai ke Kuala Kangsar“, kata pegawai melayu tu dengan nada yang sedikit keras…. 

 
 

Awning nie le yang jadi isu hari ini...!!!

 Yang aku marah dan tak puas hati tu, bila mengenangkan nasib peniaga melayu yang diperlakukan sebegitu rupa….. kesian makcik ni… dia dah banyak beralah ngan cina hampeh tu…  makcik ni pun cuma nak berniaga aje… pasal apa yang dikacau sampai sebegitu sekali….

 

Pegawai penguatkuasa melayu ni pun satu hal jugak… kenapa pulak asyik nak menangkan  si cina kurang ajar dan berhati busuk tu… yang aku heran… dia ni melayu…beria-ia sangat nak mempertahankan si cina ni… pada hal…kalau nak dikirakan salah… dua-dua salah… membina bangunan kat atas tanah rezab jalan…. nak senang robohkan kedua-duanya…barulah adil..tengok apa kata si cina tu…

Aku sedih jugak dengan keadaan sekarang ni…. kalau ada hal yang berkaitan ngan orang melayu…cepat je, pegawai penguatkuasa (yang kebanyakannya, melayu) nak roboh… kalau berkaitan dengan bangsa cina…takut sangat pulak… pasal tu la depa naik lemak….

Kalau lah pegawai tadi tu memikirkan dan memberi idea, bagaimana nak memuaskan kedua belah pihak…menyelesaikan salah faham ni…kan bagus… contohnya : minta ditutupkan lubang tempat asap tu masuk ke kedai si cina (seperti aduan cina tu le) dengan papan ke… zink ke…. ini tak !!! Asyik nak dengar sebelah pihak jer… Terus buat keputusan nak roboh lah…suruh buka la… Macam mana makcik tu tak bengang…. Betul tak ???!!!

Tak kuasa dah aku…. 

Korang fikir-fikirkan lah..!!!! 

Ni le kedai cina tu.. dah petang..!!! Masing-masing dah tutup kedai..!!

2 comments

  1. Rizal

    Memang ada yang tak kena dengan kedua dua kedai 2, memang lah cina 2 saya kenal sangat sebab memang dasar cina bukit tak tahu budi bahasa dan kurang ajar.

    Yang kedai makcik 2 pun masalah jugak sebab anak – anak diapun ada “angin satu badan” bila saya ke atau member kita makan kat situ nengok kita dering satu macam. Lagi satu jangan lupa harga makan pun “HENTAM’ ikut suka depa.

    Penguatkuasa itu antara “Makhluk” yang lupa daratan. Memang jiwa melayu sekarang ne dah layu dan lupa bila ada KUASA, itu lebih nak cerita selesai “undertable” la 2.

    Apa pun abg ada hikmah disebalik kejadian 2 kedai 2 kita saksikan je

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s